Ahad, 5 Julai 2015

PERMULAAN IMPIAN SEBAGAI GURU

Guru.
Impian manusia berbeda-beda. Laluannya juga tak semua sama. Kekadang ada yang kena balut banyak luka untuk sampai ke sana. Ada yang cuma perlu berjalan megah penuh perkasa. Tapi kalau sudah namanya takdir, berlubang berlopak mana jalannya, kau tetap juga ditegur orang sebagai ‘CIKGU’ akhirnya.
5 tahun tinggalkan bumi SMK SELANCAR. Bumi kecil yang tolak aku kuat supaya mata melihat lebih luas. Bumi yang ajar aku usaha itu bukan sekadar bertemankan kudrat saja, tanpa doa, tanpa kasih manusia.
Sekarang, aku kembali. Dengan status yang bukan ‘murid’ lagi. Tapi bagi aku, aku kekal sebagai anak didik bumi ini.


Menatap tiap sudut bangunan ini. Berdiri aku sesaat di setiap jejak yang aku pijak dulu.
Bilik darjah.
Ruang hanya sebesar gelanggang badminton, agaknya.. Ruang yang paku kuat beribu kenangan. Kudrat aku banyak jatuh di situ. Impian aku banyak saksinya di situ. Aku masuk, tarik nafas……. ahhh.. kenangan…
Dewan exam.
Semalam aku menyelinap masuk ke situ. Mencari titik meja peperiksaanku dulu. Berdiri di situ entah berapa lama, aku lupa. Titik itu saksi hati aku merayu-rayu pada Yang Di Atas itu untuk beri aku peluang untuk ke sekian kali. Peluang untuk aku banggakan dua insan penjaga hati aku ini. Hingga aku tagih kasih-Nya persis si kecil yang pinta dikendong. Entah apa rasa itu, aku sendiri kurang pasti.
Tiap sudut sekolah itu,
Tiap satunya; SAKSI!
Saksi kudrat aku dulu untuk bangkit semula,
Sekarang aku hanya mampu lihat, sentuh bangunan keramat itu, senyum
dan..
Kesat hujung mata yang dah berkaca.
Kata mereka hati aku mudah rapuh.
Biar!
Tak semua tahu sakitnya jalan berjinjit atas kaca pecah,

berdarah!

terima kasih daun keladi,kalau suka,klik like bawah ni:)

0 KOMEN TERBAIK!:

Catat Ulasan

terima kasih sudi komen..anda memang terbaik!:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...