Rabu, 13 April 2016

7

Uncle Cina
Sunyi suasana stesen keretapi tengahari itu. Duduk termenung sementara menunggu ketibaan keretapi seterusnya ke KL Sentral. Datang seorang uncle Cina duduk berdekatan denganku. Dari raut wajahnya, umurnya mungkin sekitar 50 lebih, masih kuat, malah pakaiannya jugak cukup kemas walaupun hanya berbaju t-shirt dan berseluar slack. Aku intai di tangannya tersisip dua keping tiket. Jika ikut pada mulut aku mahu saja bertanya sekadar memecah kesunyian. Tapi terbantut dek wajah sayunya yang aku rasa dia tidak mahu diganggu pada waktu itu.
‘U mahu pergi mana cik?’ terkejut aku dengan tegurannya.
‘KL Sentral, Uncle?’ jawab aku dengan sedikit senyum.
‘Oh.. uncle takdak mau pergi mana. Baru saja beli tiket bas. Tapi mahu kasi jual semula maa..’ jelasnya dengan pelatnya yang mujur dapat aku faham.
‘kalau mau jual balik, kenapa uncle beli tadi?’ akhirnya perangai menyibuk aku sudah bermula dan tak dapat dibendung, damn!
‘uncle beli tiket pergi Butterworth, Penang sana. Mau bawak uncle punya wife jalan-jalan. Tadi baru dapat gaji, terus uncle beli tiket. Tapi bila uncle pikir balik, uncle takut wife uncle takmau pergi sana. ‘
‘Penang seronok la uncle kalau mau pergi jalan-jalan. Saya dulu study sana. Banyak tempat best’
‘Uncle tau. Itu pasal uncle mau bawak wife uncle. Tapi uncle confirm itu perempuan tua takmau pergi. Nanti dia cakap sakit lutut la, jauh la, panas la.. ‘ ceritanya bersungguh-sungguh.
Aku tergelak kecil dengan ungkapan ‘perempuan tua’ itu.
‘Sebenarnya sejak kami married, uncle tak pernah bawak dia jalan-jalan. Uncle bukan kaya punya orang. Gaji pun tak banyak. Tapi uncle sudah niat dalam hati, dari dulu lagi, uncle nak bawak dia jalan-jalan. Sekarang duit yang uncle simpan sikit-sikit, uncle rasa cukup ja mau bawak dia jalan-jalan, shopping, makan-makan kat sana’
Aku terus terdiam,tak tahu nak respon bagaimana. Dalam hati aku, aku kagum dengan kesungguhan lelaki tua di sebelah aku itu.
‘Emm uncle, saya rasa kalau uncle beritahu dulu wife uncle yang uncle dah beli tiket, mesti dia akan ikut. Kalau saya, husband saya ajak pergi kedai runcit pun saya dah seronok uncle. Uncle beritahu la dia yang uncle dah usaha kumpul duit nak bawak dia jalan-jalan’
Dia tersenyum sambil lipat tiket itu dan memasukkannya dalam dompet.
‘ok, uncle pergi beritahu dia betul-betul punya.’
‘ok uncle.. uncle ni romantik la..hehehe’
‘hahahaha… uncle tau maa.. kalau itu perempuan tua tak mau ikut, uncle masukkan dia dalam beg, kasi angkat pergi Penang. ‘ dan dia pun berlalu ke kereta tuanya.
Dan aku, dia tinggalkan dengan satu kesan mendalam pada hati aku.

Sampai hujung usia, kau korban demi orang yang kau sayang, kau simpan baik-baik tiket tu uncle cina, aku simpan baik-baik pertemuan singkat kita.

terima kasih daun keladi,kalau suka,klik like bawah ni:)

0 KOMEN TERBAIK!:

Catat Ulasan

terima kasih sudi komen..anda memang terbaik!:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...