Selasa, 29 Mac 2016

4

Hidup kita dikelilingi dengan ramai dan pelbagai macam insan. Tanpa kita sedar, kita sudah mencipta beribu, malah berjuta kenangan. Daripada sekecil-kecil kenangan hingga yang terbesarnya, daripada semanis-manis kenangan hingga yang terpahitnya.

'Wawa, mana hardisk ayah yang ayah selalu guna dulu tu?'
'Entahlah mak, biasa ada dalam beg komputer ayah.'
Dan aku terdiam, baru sedar, lamanya tak sebut perkataan tu. BEG KOMPUTER AYAH.
Resam tugas kami adik beradik setiap awal malam, akan ada yang disuruh oleh ayah,
'Tolong amikkan beg komputer ayah dalam kereta.' 
Sungguh aku rindu dengan arahan itu.
Hampir tiap malam juga ayah menatap komputernya, terkadang berhenti sebentar untuk makan,atau order wawa buatkan kopi, atau bermain dengan Bulat si kucing. Tapi meniti akhir usianya, ayah dah kurang makan semua makanan kesukaan ayah. Khilaf wawa, langsung tak sedar semua itu.
Ayah, malam ini beg komputer ayah dah buat wawa terlalu rindukan ayah. Beg yang ayah bawa merata walaupun pergi minum ke kedai kopi, tergelak kecil wawa membayangkan ayah seperti budak sekolah menyandang beg menaiki motor. 
Dah tak ada lagi beg komputer lusuh yang kami adik beradik nak ambil dari kereta, dah tak ada lagi kopi kurang manis yang wawa nak buatkan untuk ayah, sebab menantu ayah itu nak yang cukup manisnya, kalau ayah masih ada, tentu dah minum berdua dengannya. Allahurabbi.
Buat semua yang masih punya insan untuk disapa sebagai ayah, abah, bapa, papa, bangun dan sediakanlah minuman kegemaran mereka, selagi kita masih punya waktu.
Tenanglah ayah, tak ada kopi kurang manis lagi, tapi doa lebih kasih saja yang ada untuk ayah. 
Al-fatihah.

terima kasih daun keladi,kalau suka,klik like bawah ni:)

0 KOMEN TERBAIK!:

Catat Ulasan

terima kasih sudi komen..anda memang terbaik!:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...